Download Aplikasi Uang Otomatis menghasilkan uang 100JUTA bisnis online terbukti menghasilkan

APLIKASI ATM PONSEL Merupakan Terobosan Terbaru Di dunia Sistem android yang bisa menghasilkan Uang 5Juta sehari dan bisa mencapai 100Juta dalam waktu sebulan, Sangat mudah di gunakan dengan HP ponsel Android anda bisnis online terbaik

BELI BUKU SECARA ONLINE LEBIH MURAH

Toko Buku Online Belbuk.com

Pinjaman uang tanpa jaminan , modal KTP cair 3Juta!!

bisnis online

Selasa, 02 Januari 2018

Pengertian,Teori,Penelitian Dalam Sosiologi

Penelitian Dalam Sosiologi


Apa itu sosiologi?

Sosiologi berasal dari bahasa (Latin socius, yang berarti "masyarakat" dan logi , yang berarti "studi") adalah ilmu sosial yang berkaitan dengan penelitian dalam arti yang abstrak dan umum, semua bentuk dan implikasi dari manusia, perilaku sosial dan kolektif.

Lebih tepatnya, sosiologi bertanggung jawab atas studi tentang apa yang disebut fakta sosial, yang merupakan fenomena kolektif yang dihasilkan oleh perilaku sosial orang. Biasanya juga ditentukan bahwa sosiologi bertanggung jawab untuk mempelajari masyarakat modern, berlawanan dengan antropologi, yang akan berhubungan dengan masyarakat pra-modern.

Sosiologi berawal dari ilmu pengetahuan di abad kesembilan belas, berkat karya orang Prancis Auguste Comte, yang mengangkat untuk pertama kalinya kebutuhan untuk mempelajari masyarakat melalui metode ilmiah, dalam sebuah karya yang dia sebut "fisika sosial". Sosiologi dikonsolidasikan pada paruh kedua abad ke-19 berkat karya Emile Durkheim, Max Weber dan Karl Marx.

Teori sosiologi

Dalam bidang sosiologi, banyak teori yang berbeda pandangan untuk mencoba menjelaskan sifat masyarakat, dengan fokus pada aspek-aspek tertentu dari kehidupan kolektif yang dianggap penting. Beberapa dari mereka adalah sebagai berikut:

- Teori Marxis yang mengatakan bahwa semua masyarakat yang dilalui oleh konflik, karena adanya kelas-kelas sosial dengan konflik kepentingan (terutama mereka yang memiliki alat-alat produksi dan mereka yang harus menjual tenaga kerja mereka).

- Teori fungsionalis yang mengutamakan pentingnya lembaga, yang merespon kebutuhan sosial dan akan menjadi faktor kunci yang menjelaskan keberadaan tatanan sosial.

- Teori nteraksionisme simbolik lebih memfokuskan pada hubungan sosial yang konkret antara orang, dan menjelaskan bahwa individu berinteraksi dengan satu sama lain melalui makna yang direproduksi dan diperbarui melalui tatap muka pertemuan.

- Teori strukturalis  memprioritaskan pentingnya struktur sosial dari perspektif sosiologis di mana tindakan individu sangat dikondisikan oleh peluang dan hambatan dari struktur ekonomi budaya, politik dan.

- Teori bidang sosial menunjukkan bahwa masyarakat secara keseluruhan dapat dianalisis dalam hal bidang yang berbeda di mana individu bersaing untuk ekuitas (seperti ekonomi, budaya, sosial) untuk menduduki posisi kepemimpinan di lapangan.

- Teori sistem menunjukkan bahwa masyarakat secara keseluruhan dapat dipelajari sebagai besar sistem yang berhubungan dengan lingkungan dan terdiri dari komunikasi yang terjadi antara orang-orang.

Metode penelitian dalam sosiologi

Sosiologi memiliki berbagai cara untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi yang termasuk dalam dua kategori yaitu : metode kuantitatif dan metode kualitatif.

Penelitian metode kualitatif (seperti survei, sensus, analisis statistik) berdasarkan identifikasi variabel yang dapat diidentifikasi dengan nilai-nilai numerik, yang kemudian dibandingkan dan ditempatkan dalam kaitannya melalui penggunaan teknik perhitungan statistik tertentu, untuk membuat pola dan hubungan kausal yang terlihat.

Sebaliknya, penelitian metode kualitatif (wawancara, kelompok fokus, etnografi) terdiri dari interaksi tatap muka dengan subyek yang diteliti (termasuk koeksistensi dalam kasus metode etnografi) dengan tujuan untuk memahami makna kelompok tersebut. Mereka memberikan kondisi eksistensi dan dunia di sekitar mereka.